#16

Dia disuatu sudut. Memikirkan persoalan persoalan yang baginya memang tak ada jawapan. Ini bukan soal cinta atau rindu katanya, ini soal kensunyian masing masing.

Katanya lagi, kesunyian bukanlah seperti duduk bersendirian. Mencicip kopi, membaca tulisan tulisan Gibran. Dan mengembara tanpa pasangan. Itu definasi orang orang yang malas membaca, orang orang yang seumur hidupnya cuma duduk di rumah, menonton melodi sambil memikirkan status yang bagus untuk laman sosial-nya.

Ahh... Mana ada dah orang nak tengok Into The Wild, The Bucket List, The Beach... Bla bla bla. Cuba tanya diorang, kenal tak Sufi? Kenal tak Rumi? Chairil? Neruda? Gibran apa tah lagi. Dia mengeluh.

Kesunyian adalah tentang mendalami diri sendiri. Kesunyian itu alami, yang harus kita terima sepenuhnya. Bukan dibenci gara gara kau rasa tak ada orang give a care tentang hidup kau. Kesunyian bukan punca utama untuk kita memikirkan cinta, tak semestinya kau merasa sunyi kau perlu bercinta. Tak. Cinta tu apa? Cinta itu pakaian yang kau perlu tukar hari hari, basuh bila kotor. Buang bila kau rasa ia dah tak muat atau rabak.

Dia kelihatan lebih tegas.

Kenapa orang terlalu senang memikirkan cinta? Kenapa orang terlalu mudah bercakap tentang cinta? Kenapa? Mereka tak tahu ke yang nilai 'cinta' itu tinggi? Cinta yang mereka anggap bukan 'cinta', tapi kepalsuan.

Tak ada ke orang nak datang dekat kau kemudian dia cakap, "saya rasa kita patut keluar mengembara, kehujung dunia dan hirup teh di sana."?

Tambahnya lagi,

Tak semua orang yang kau rasa hidupnya sunyi, boring, tak-swag, tak-havoc, tak up-to-date tu tak ada kehidupan. Orang orang macam tu biasanya boleh ubah dunia dalam masa seminit. Tanpa akaun twitter atau instagram.

Kata katanya terhenti disitu, kemudian dia berjalan keluar dan dia tak pernah muncul lagi. Satu perkara, dia cuma seorang dalam dunia.

#15

Dalam ketawa,
Berjabat tangannya.
Dan menuju ke asal semula.
Ke tanah asing.
Setelah bertahun tahun berkeliaran,
Tenungan masih pada yang satu.
Pada berjuta perjalanan.
Dan kematian yang ditakdirkan.
Dari awal perjalanan.


            

tribute Kurt Donald Cobain (20 feb 1967)

#14

Selain Rumi, Neruda, atau Chairil Anwar, ada sebahgian kecil dibaliknya yang benar-benar memberi inspirasi - yakni cangkir kopi dan tembakau tembakau magis yang sama.